Joe Naufahu Perbincangan Exit ‘Game of Thrones’ Khal Moro

Spoiler untuk Game of Thrones Musim 6 episod 4 “Buku orang yang tidak dikenali” di bawah.

Pada episod malam Ahad Game of Thrones (baca recap penuh episod kami di sini), Ibu Dragons Daenerys Targaryan berjaya menguasai seluruh populasi Dothraki dengan membakar khalal mereka secara mendadak (mereka tidak memanggilnya The Unburnt untuk apa-apa) di tengah-tengah pertemuan yang diadakan untuk menentukan nasibnya. Khal Moro, yang dimainkan oleh New Zealand Joe Naufahu, memanggil gabungan itu selepas menangkap Dayny awal musim ini. Dia belajar terlambat untuk tidak menyeberang Khaleesi, kerana dia menemui nasibnya tidak lama selepas mengancamnya dengan rogol kejam.

Di bawah, BAZAAR berunding dengan Naufahu tentang memainkan Moro (sering tidak menyenangkan), rancangannya untuk masa depan dan siapa yang dia percaya harus memerintah Tujuh Kerajaan:

Harper’s BAZAAR: Beritahu saya tentang adegan akhir itu – ia adalah kematian yang dramatik, walaupun sedikit kurang berdarah daripada yang kita lihat dari Game of Thrones pada masa lalu.

Joe Naufahu: Betul! Itulah kali pertama saya melihat tempat kejadian malam tadi dan barang-barang dengan api, kita tidak dapat melihat banyak perkara itu-terutamanya bahagian-bahagian di mana ia menelan semua orang-skrin hijau itu, CGI. Ia adalah satu set yang berbahaya untuk bekerja, dengan jumlah api yang terlibat. Ia agak sejuk untuk melihat malam tadi.

HB: Apa set seperti itu?

JN: Terdapat banyak kebakaran. Adegan itu sebenarnya mengambil masa kira-kira dua setengah minggu [untuk filem] kerana kami terpaksa meninggalkan ditetapkan setiap kali mereka memeriksa semula paip tembaga untuk gas. Dan pada bila-bila masa terdapat sebarang tanda kebocoran atau apa-apa yang rosak, kita terpaksa turun. Ia mengambil masa berjam-jam untuk mendapatkan semuanya. Jelas bekerja dengan gas dan api anda tidak boleh mengambil apa-apa risiko. Mereka terpaksa yakin bahawa mereka tidak akan meletup. Haba sangat sengit. Kami hanya boleh tinggal di kawasan tersebut selama beberapa minit pada satu masa sebelum kami terpaksa meninggalkan dan menyejukkan tempat itu.

HB: Bagaimana anda masuk ke dalam watak? Kadang-kadang Khal Moro bukan orang yang paling baik.

JN: Anda melihat bahagian jahat malam tadi, sebelah yang lain. Bagi saya ini adalah bahagian paling keren tentang watak kerana anda melihat keseluruhan emosi, dari adegan pertama hingga ke episod 4. Bagi saya, ia telah mempelajari bahasa, yang membawa saya ke tempat yang lain dan dengan jelas meletakkan pakaian dan mendapatkan rambut palsu dan janggut dipasang. Ia semua menambah untuk membawa anda ke dalam watak. Persediaan untuk saya telah masuk ke dalam tulisan dan cuba untuk membawa keperibadian dan rasa saya ke dalamnya juga.

gambar

Daenerys bertemu Khal Moro buat kali pertama
HBO

JK: Apabila anda dilemparkan, anda tahu di mana watak itu berlaku atau mereka memberikan skrip anda satu demi satu?

JN: Anda tidak pernah tahu. Masalah dengan skrip kami ialah, kami tidak tahu bagaimana kisah itu berlaku, kami tidak tahu apa yang akan berlaku. Pertunjukan itu mempunyai istilah yang ketat dengan NDAs yang anda tandatangani sehingga anda tidak boleh benar-benar mengetahui terlalu banyak tentang bagaimana watak itu akan menjadi busur. Anda hanya mendapat apa yang anda diberikan dan anda perlu membuat sebahagian besarnya. Sebagai contoh, bagaimana kejadian berakhir dengan api dan semua itu, kita tidak tahu yang akan berlaku sehingga kita dapat berbincang dan bercakap dengan Dan [pengarah episod Daniel Sackheim] dan dia memberi kita satu kelemahan bagaimana dia mahu bermain. Itulah yang anda perlu bekerjasama dengan skrip di hadapan anda.

HB: Beritahu saya tentang mempelajari bahasa Dothraki-bagaimana mencabarnya?

JN: Sukar, lelaki. Beberapa terjemahan adalah agak tidak menyenangkan. Anda jenis mempunyai beberapa perkataan yang muncul sekali lagi dan anda tahu bahawa mereka adalah terjemahan tetapi pastinya dengan pengulangan yang anda tahu, apabila mereka datang, bahawa mereka sebenarnya bermaksud perkataan itu. Sesetengah barangan, seperti yang saya katakan, saya tidak mahu ibu saya membaca apa yang saya katakan [ketawa]. Tetapi anda mendapat pemahaman yang baik tentang pelbagai perkataan. Apabila belajar bahasa, biasanya anda mengambil kata slang dan kata-kata sumpah sebelum anda belajar apa-apa lagi.

HB: Anda bekerja dengan jurulatih dialek, betul?

JN: Ya, jurulatih dialek yang indah dengan nama Jan Rowles yang berpusat di England. Kami Skyped dan menghabiskan beberapa minggu melalui semua barangan Dothraki. Mereka juga menetapkan anda dengan teks anda untuk membiasakan anda dan saya mempunyai Musim 1 untuk mendapatkan beberapa nuansa dan bunyi bahasa.

gambar

Pertunjukan terakhir
HBO

HB: Bagaimana perasaannya dibuang ke alam semesta? satu kultus yang besar? Adakah anda merasa tekanan dari itu?

JN: Ia tidak masuk akal! Anda mendapat peranan dan ia adalah persembahan yang luar biasa

untuk menjadi sebahagian daripada tetapi ia juga datang dengan tanggungjawab yang besar. Anda mahu kekal sejati dengan peminat dan juga watak dan kehidupan persembahan dan giliran pertunjukan. Apa yang saya mahu lakukan ialah membawa keperibadian saya dan prestasi saya. Saya berharap peminat suka watak baru ini. Para peminat begitu ghairah tentang persembahan itu, ia hebat, dan mereka tahu banyak tentang dunia di mana Game of Thrones ditetapkan, dari bahasa-Maksud saya ada orang di luar sana yang mungkin mengambilnya melalui menonton persembahan dan menyusulnya Internet. Ia seperti menyertai pasukan ragbi baru atau pasukan bola sepak dari luar bandar jika anda memilih draf atau sesuatu seperti itu, sesuatu yang ditubuhkan dan anda akan datang segar. Anda hanya mahu melakukan yang terbaik.

HB: Betapa biasa anda dengan alam semesta sebelum anda memulakan kerja di pameran itu?

JN: Saya tidak membaca buku-buku itu dan ia adalah sesuatu yang saya mahu lakukan. Saya mempunyai buku itu, saya membelinya dan saya akan mendapat gigi saya ke dalamnya. Saya pastinya penggemar pertunjukan dan saya pernah duduk bersama keluarga saya dan kami akan menontonnya semula pada hari itu dan Dothraki adalah orang yang saya tahu saya mungkin boleh bermain jadi ia selalu menjadi kes, “Man, saya akan suka pada rancangan itu! ” Saya akan duduk dengan saudara-saudara saya dan ada beberapa pertunjukan yang akan kita tonton dan ingin menjadi sebahagian daripada dan Game of Thrones adalah salah seorang daripada mereka.

HB: Adakah terdapat jalan cerita lain pada acara yang anda dapati menarik, seseorang yang anda suka bermain jika anda bukan Khal Moro?

JN: Saya mungkin menjadi Watcher di Wall. Itulah jalan cerita yang saya suka. Saya suka watak Kit Harington, saya suka Jon Snow. Alur cerita itu adalah satu yang saya benar-benar suka menjadi sebahagian daripada tetapi jelas itu tidak akan berlaku.

HB: Beritahu saya tentang mendapatkan peranan. Adakah anda perlu membaik pulih diet dan rejimen senaman anda atau anda patut pergi?

JN: Saya baik untuk pergi. Saya telah menjadi ahli sukan sepanjang hayat saya; Saya seorang pemain pro rugbi dan kemudian saya mengalami kecederaan kerjaya yang membuat saya menjadi latihan baru. Saya mula berlatih lebih banyak dengan berat badan dan berat badan dan saya memulakan gim, jadi menjalankan gim jenis yang membuat anda bentuk. Gim yang saya jalankan adalah gimnasium berasaskan kelas dan saya hanya akan melompat ke salah satu kelas saya. Itulah persediaan saya, itulah yang biasanya saya lakukan. Ia sempurna untuk peranannya kerana Dothraki tidak sempurna, mereka tidak pergi ke gym, mereka tidak berjaya, mereka tidak sepatutnya menjadi super ripped atau super besar seperti pembina badan tetapi mereka adalah orang-orang dari tanah ; mereka bertarung, mereka memburu, dan di gim saya, kita tidak melakukan perkara itu tetapi kita meniru mereka dalam pergerakan kita.

HB: Apa yang ingin bekerja dengan Emilia Clarke dan bertentangan dengan watak yang besar pada pameran itu?

JN: Saya tidak boleh meminta orang yang lebih baik untuk bekerjasama. Dia seorang profesional yang benar tetapi pada masa yang sama dia juga boleh mempunyai satu jenaka, yang bagus kerana saya suka ketawa juga. Dia hanya mengalu-alukan dan menerima. Saya akan menghargai masa-masa yang ditetapkan. Saya belajar banyak dari Emilia, dengan bahasa Dothraki juga. Dia bercakap tiga bahasa yang berbeza di pertunjukan jadi itulah bakat yang cukup besar. Saya hanya gembira dapat bekerja dengannya.

HB: Apa yang akan datang untuk anda?

JN: Baik saya sedang berusaha mendapatkan visa saya disusun supaya saya boleh bertindak dan bekerja di sini di LA. Saya masih mempunyai perniagaan saya di rumah yang saya lari dari jauh, tetapi saya akan tinggal di LA selama beberapa minggu sekurang-kurangnya, mungkin beberapa bulan, dan saya akan melihat apa lagi di luar dari segi pertunjukan akting. Saya tahu perkara-perkara mula memanas dalam beberapa minggu yang akan datang, coran dan perkara-perkara seperti itu, jadi saya akan berada di sana untuk apa sahaja yang ada di sana pada masa ini dan melihat apa yang berlaku.

JK: Siapa yang anda mahu lihat di Arasy Besi?

JN: Daenerys, tentu saja, lelaki. Kembali ke analogi sukan, seperti ketika anda dipukuli oleh satu pasukan, anda menginginkan pasukan itu menjadi pasukan yang mengambil persaingan. Saya ingin melihat Daenerys mengambil tempat yang betul di atas takhta.

Loading...